Loading...
MASIGNCLEANSIMPLE101

BKSDA Riau Berhasil Selamatkan dan Evakuasi Seekor Harimau Yang Terjebak Di Kawasan Pemukiman Masyarakat



Jurnal34news.com - Pekanbaru ,Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau berhasil menyelamatkan dan mengevakuasi satu ekor harimau sumatera yang terjebak di kawasan Pasar Pulau Burung, Kabupaten Indragiri Hilir. Sudah tiga hari BKSDA Riau melakukan upaya untuk menjinakkan harimau tersebut.

Kepala BBKSDA Riau, Suharyono mengatakan, si raja rimba bernama latin Panthera tigris Sumatera itu berhasil dievakuasi setelah proses pembiusan tahap kedua dilakukan pada dinihari tadi.
"Hari ini harimau Sumatera sudah diamankan di kandang evakuasi," terang Haryono (18/11/18).

Masih Haryono menjelaskan bahwa proses penangkapan yang telah memakan waktu selama tiga hari sejak Rabu (14/11/18) itu, berhasil dilaksanakan setelah petugas berhasil membius harimau Sumatera dewasa tersebut sekitar pukul 01.48 dini hari tadi. Pembiusan tahap kedua itu dilakukan saat harimau tersebut tengah terjebak di kolong-kolong gedung rumah toko kawasan Pasar pulau burung ujarnya.

Setelah dibius, harimau tersebut selanjutnya tertidur akibat pengaruh obat. Pada waktu bersamaan, tim BBKSDA Riau langsung berupaya membongkar sebagian pondasi lantai Ruko hingga si karnivora atau hewan pemakan daging itu berhasil dievakuasi ke kandang.

Lebih jauh, Haryono menjelaskan dari pemeriksaan tim medis yang terdiri tiga dokter hewan itu menyatakan bahwa harimau yang terjebak di kawasan pasar tersebut merupakan harimau jantan dengan usia tiga tahun. Saat ini tim medis masih terus melakukan observasi dan pemeriksaan kesehatan terhadap satwa yang mulai kehilangan habitatnya itu.

Sebelumnya, sebuah peristiwa langka terjadi saat seekor harimau dewasa tiba-tiba masuk ke kawasan pasar di Indragiri Hilir, Rabu pagi lalu (14/11). Haryono menduga bahwa harimau tersebut berasal dari kawasan semak belukar yang berlokasi tidak jauh dari pasar itu. Ia menjelaskan tidak jauh dari kawasan pasar terdapat semak belukar seluas empat hektare yang selama ini dikenal sebagai salah satu tempat persembunyian harimau.

Akan tetapi, kawasan semak belukar seluas empat hektare itu bukan merupakan tempat yang cukup luas bagi seekor harimau yang memiliki daya jelajah sangat luas. Selain itu, Haryono juga menduga jika harimau itu tersesat ke pasar akibat kekurangan sumber makanan di habitatnya yang sempit tersebut.

Kabupaten Indragiri Hilir dalam setahun terakhir tak lepas dari berita kemunculan harimau. Bonita, harimau betina dewasa mengawali berita kemunculan si raja rimba itu di Indragiri Hilir awal Januari 2018. Bonita menjadi perhatian publik setelah proses pencarian dan relokasinya memecahkan rekor sebagai proses pencarian dan penangkapan terlama di Indonesia. Butuh waktu tiga bulan sebelum harimau itu benar-benar berhasil ditangkap tim gabungan BBKSDA Riau, TNI dan Polri. Selama proses pencarian itu pula, Bonita telah menewaskan tiga warga.

Pada September 2018, harimau kembali muncul di Indragiri Hilir yang kala itu menerkam tiga ekor ternak warga.
Pascakejadian, tim gabungan langsung turun untuk memasang perangkap dan kamera pengintai. Tim patroli juga diturunkan namun tak kunjung membuahkan hasil. Selanjutnya harimau itu juga tak luput dari pembunuhan. Di Kabupaten Kuantan Singingi, atau kabupaten tetangga Indragiri Hilir pada akhir September 2018 lalu seekor harimau betina dalam keadaan bunting ditemukan mati terjerat ujarnya mengahiri. (dau**)

Share This Article :

KASUS NARKOBA